oleh

Sinophobia, Islamophobia Model Baru Amerika

Saat peristiwa 11 September silam di Amerika mendorong kebangkitan Islamofobia. Namun, pandemi Covid-19 telah memicu gelombang baru bernama Sinofobia. Sinofobia adalah produk sampingan dari kasus rasial. Kekerasan atas dasar sentimen anti Asia menjadi pemandangan mengerikan di Amerika.

Pada peringatan 19 tahun di hari yang menghancurkan itu, tragedi serupa terjadi pada orang Amerika keturunan Cina dan Asia Timur. Komunitas-komunitas ini menghadapi tantangan dan ketidakpastian dari pandemi global yang diperparah oleh “pandemi kedua” kekerasan anti-Asia.

Hampir 2.600 insiden dilaporkan antara Maret dan awal Agustus, termasuk percobaan pembunuhan, ancaman kematian, serangan verbal, dan lonjakan besar dalam rasisme online di seluruh Amerika Serikat. Selama pandemi ini, 31 persen orang Asia-Amerika melaporkan menjadi sasaran ejekan atau lelucon dan 26 persen khawatir akan diancam atau diserang secara fisik. Angka-angka ini lebih tinggi daripada kelompok ras lainnya.

Sejarawan telah mencatat Sinophobia Amerika sejak tahun 1850-an dan sanksi pemerintahnya dalam berbagai undang-undang termasuk Undang-Undang Pengecualian Cina tahun 1882.

Saya adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Oxford ketika pesawat menabrak Menara Kembar di New York. Setelah mendengar berita itu, saya bertemu dengan seorang teman. Tadinya kami berencana untuk menghadiri pembacaan buku, namun sebaliknya, kami berpelukan erat dan terisak.

Pada saat itu, saya tidak mengerti bahwa saya akan menghadapi lebih banyak lagi patah hati. Pada hari-hari berikutnya, orang Amerika dari latar belakang Muslim, Arab dan Asia Selatan – yang masih berduka untuk rekan mereka – diserang, dibunuh dan disalahkan atas serangan tersebut.

Sementara banyak yang telah dibuat dengan tepat dari penekanan jingoistik Presiden AS Donald Trump pada asal mula virus korona dan tanggapan hangat dari Departemen Kehakiman terhadap kekerasan anti-Asia, hanya berfokus pada aktor-aktor ini mengurangi kebenaran yang tidak menyenangkan.

Jutaan kaum liberal dan konservatif di seluruh negeri – secara sadar atau tidak sadar – menyimpan sentimen anti-China. Mereka memandang orang-orang keturunan Tionghoa dan orang Asia Amerika lainnya, sebagai orang yang kompeten dan pekerja keras tetapi juga licik, unidimensi dan berkeluarga. Lagi pula, jika virus itu berasal dari Swedia, apakah kita akan melihat jenis serangan yang sama terhadap orang Amerika Skandinavia?

Prevalensi dan intensitas Sinophobia telah bergeser seiring dengan perubahan hubungan politik, ekonomi, dan sosial antara AS dan China. Menurut laporan baru-baru ini dari Pew Research Center, 73 persen orang Amerika memiliki pandangan yang tidak menguntungkan terhadap China, naik dari 47 persen pada tahun 2018. Meningkatnya perang perdagangan, pelanggaran hak asasi manusia di China, dan retorika Trump telah memicu perubahan tersebut.

Mengingat persepsi lama tentang orang Amerika keturunan Tionghoa sebagai orang asing, posisi kebijakan terhadap Tiongkok sering mengarah pada tindakan negatif terhadap orang Amerika keturunan Tionghoa. Nasib serupa melanda imigran lain dan orang kulit berwarna yang dianggap selalu asing, meskipun mereka setia dan berinvestasi di AS. Salah satu contoh yang paling mengerikan adalah 120.000 orang Jepang Amerika yang ditahan selama Perang Dunia II karena kecurigaan tentang kesetiaan mereka.

Meskipun sejarah dan pengalaman orang Tionghoa di Amerika berbeda dari kelompok ras lainnya, sentimen anti-Asia membentuk fondasi yang kuat dan mengabadikan diri yang mendasari kekerasan yang kita saksikan hari ini.

Kebanyakan dari kita dengan mudah mencela bias anti-Asia, tetapi kita belum mengakui keterlibatan diam-diam kita di dalamnya. Kami juga tidak menganggap serius kekuatan dan tanggung jawab yang kami miliki untuk mencegahnya.

Mengakui Sinophobia tidak bisa datang dengan mengorbankan fokus yang terlambat pada rasisme anti-Kulit Hitam. Mengatasi keduanya sebagai bagian dari agenda yang lebih luas akan mengungkap asal-usul penindasan rasial yang sama. Ini juga memotong narasi dominan yang mengadu domba kelompok minoritas satu sama lain alih-alih menyatukan mereka dalam solidaritas.

Menghadapi bias terhadap orang Amerika keturunan Asia atau ras minoritas lainnya adalah tugas yang menakutkan. Untuk melakukan hal itu, diperlukan tiga hal: mengenali bias dan menyadari bahwa bias tersebut dapat diubah; melibatkan teman, keluarga, dan rekan kerja yang membuat pernyataan meremehkan dan menghadapi kebencian di tempat umum; dan mengidentifikasi rasisme kelembagaan dan menuntut perubahan dari sekolah, organisasi media, dan pemberi kerja.

Sebagaimana peristiwa beberapa bulan terakhir telah ditunjukkan dengan begitu tragis, kekerasan berbasis rasial tetap menyebar di Amerika Serikat. Tidak semua bentuk rasisme itu sama, tetapi mereka memiliki tujuan yang sama untuk menundukkan dan merendahkan sekelompok orang.

Inilah saatnya untuk mengenali dan menghadapi kekuatan yang berusaha melanggengkan ketidaksetaraan, terlepas dari kelompok yang terkena dampaknya. Ini mengharuskan kami untuk mengakhiri keheningan di meja makan kami, di ruang kelas kami, dan di pendingin air (virtual). Meskipun merasa berisiko, kelambanan kita yang terus-menerus bahkan lebih berisiko.

Oleh : Aly Kassam-Remtulla (Aly Kassam-Remtulla is Associate Provost at Princeton University.)

Artikel ini merupakan terjemahan bebas dari tulisan yang telah diterbitkan di https://www.aljazeera.com/indepth/opinion/sinophobia-islamophobia-200910090159153.html

Umpan Berita